Tuesday, August 26, 2008

JANTUNG SEORANG MUADZIN MENGUMANDANGKAN AZAN


Oleh : Dr Khalid bin Abdul Aziz Al-Jubair, Arab Saudi


Doktor Jasim al-Haditsy seorang penasihat kesihatan jantung anak di ‘Amir Sultan Center untuk Penyakit Jantung’ di Hospital Angkatan Bersenjata Riyadh, Arab Saudi menceritakan kepadaku, “salah seorang rakanku yang boleh dipercayai bercerita kepadaku, bahawa pada suatu malam saat dia sedang bertugas di hospital, ada seorang pesakit yang meninggal dunia, maka dia segera memastikan akan kematian pesakit tersebut, dia meletakkan stetoskop di atas dada pesakit hingga dia mendengar suara, AllahuAkbar, AllahuAkbar, Asyhadu alla ilaha illallah’...


Dia berkata, “saya menyangka azan subuh telah berkumandang, kemudian saya bertanya kepada perawatnya, “ sekarang pukul berapa?” dia menjawab “ jam satu malam”.


Saya tahu bahawa sekarang ini belum tiba saatnya azan subuh, kemudian saya kembali meletakkan stetoskop di atas dadanya dan saya kembali mendengar azan tersebut sepenuhnya.


Saya bertanya kepada ahli keluarga pesakit ini, tentang keadaannya semasa hidup, mereka menjelaskan, “ dia bekerja sebagai muadzin di sebuah masjid, biasanya dia datang ke masjid seperempat jam sebelum tiba waktunya atau kadang-kadang lebih awal lagi, dia selalu mengkhatamkan Al-Quran dalam masa tiga hari dan sangat menjaga lisannya dari kesalahan.


Pada 15 Ramadhan, seorang jemaah solat pengsan di masjid saat dia mengumandangkan iqamah solat subuh, dengan segera, tiga orang dari jemaah solat membawanya ke Hospital Angkatan Bersenjata di Riyadh.


Orang itu sedar ketika mereka masih dalam perjalanan menuju ke hospital, tiba-tiba dia berzikir seperti tidak pernah terjadi apa-apa pun. Sesampainya di Unit Kecemasan (ICU), dia disambut oleh seorang pemeriksa jantung yang menceritakan kisah ini kepadaku, “kami menemukan terdapat peradangan mematikan yang parah dan teruk sekali pada sebahagian besar jantungnya, keadaan itu membuatkan kami tercengang.


Ketika saya berusaha untuk membawanya ke ruang ICU, tiba-tiba saya mendengan suara tasbih dan tahlil dan dia membisikkan sesuatu ke telinga salah seorang dari rakanku lalu tersenyum sambil membaca, “, Asyhadu alla ilaha illallah, wa asyhadu anna Muhammada Rasulullah’ lalu nyawanya di ambil menuju keharibaan tuhan-nya.

Rakanku yang terdengar bisikan orang tersebut tiba-tiba menangis tersedu-sedu, aku berasa takut atas kejadian ini dan segera menanyakan keadaannya, dia berkata, “orang ini telah membisikkan kepadaku, “Doktor! Tidak usahlah anda menyibukkan diri, sungguh aku akan mati, aku telah melihat syurga, insya’ Allah aku akan segera menuju ke sana, aku melihatnya sekarang, sungguh aku melihatnya”.


Ketika orang ini ditanya tentang riwayat hidup (sisi kehidupan) orang yang telah meninggal ini, dia berkata, “Dia sangat menjaga dua perkara :


Pertama, dia dan muadzin selalu saling dahulu mendahului untuk datang ke masjid, kadang muadzin mendahuluinya dan lebih banyak dia yang datang terlebih dahulu.

Kedua, dia dikenali sebagai seorang yang berperibadi baik, Allah S.W.T telah menjaganya dari perbuatan keji dan mungkar dia tidak pernah berbohong dan mencaci orang lain.


Allah telah mencukupinya dan menjaminnya. Dan sesungguhnya kita tidak boleh memberikan rekomendasi apapun untuk siapapun di hadapan Allah.

video
wanabdbaith. Powered by Blogger.

Visitor

free counters